Blog ini sekadar cerita-cerita biasa dan perkongsian sebuah pengalaman kehidupan untuk rujukan bersama

Monday, December 20, 2010

Cabaran aku sebagai PC...

Macam poyo jek aku rasa title posting aku.. hehe.. sajer nak share dengan kengkawan PC lain gak. Selalunya aku akan log on kat forum PC kalau ada paper yang aku rasa emo dan nak let go. Kat forum, semua adalah PC yang melalui situasi yang lebih kurang sama dan perasaan yang hampir-hampir sama. So, tak banyak sangat songeh lah. Tapi bila kita luahkan pada golongan lain, terutama pada ibu-ibu yang tidak menyokong penyusuan susu ibu, situasi akan jadi lain. Silap hari bulan aku jadi makin down dan abaikan amanah aku sebagai PC yang aku sendiri gatal pi mintak dulu.

OK, balik ke cerita asal. Aku sajer nak citer everything yang aku dah lalui sepanjang pengalaman aku mempromosi penyusuan susu ibu sebelum dan selepas aku jadi PC.

Sebelum jadi PC aku dah menyokong penyusuan susu ibu semenjak aku mengandungkan anak pertama aku. Sejak aku diberitahu oleh jururawat diklinik aku membuat pemeriksaan yang susu ibu adalah yang terbaik untuk anak aku. Bermula dari situ aku telah mula mencari maklumat tentang penyusuan susu ibu dan bagaimana menguruskan susu ibu untuk menjayakan misi penyusuan susu ibu untuk anakku selama 2 tahun.

Walaupun dengan segala ilmu yang telah ku cari, pengalaman sebenar tidaklah seindah mimpi. Tapi realiti sebenarnya lebih indah dari mimpi. Kenapa? Indahnya mimpi terputus bila kita terjaga dari tidur. Manisnya realiti bila kita dah mengharung segala kepayahan untuk mengecapi kemanisan realiti itu.

Setelah aku melalui segala rintangan untuk menyusukan anak aku, aku cuba untuk menyampaikan mesej-mesej tentang penyusuan susu ibu kepada ibu-ibu lain dalam bentuk yang lebih praktikal. Aku cuba mengetengahkan realiti sebenar yang perlu setiap ibu hadapi untuk menyusukan anak-anak mereka. Di sebalik kepayahan itu ada kebaikan dan kemanisannya sendiri yang tidak akan dirasai jika tidak menyusukan anak-anak kita. Tapi akhirnya, pilihan tetap di tangan ibu itu sendiri. Aku pernah menyuruh anak sepupuku yang baru melhirkan untuk menyusukan anaknya yang baru 2 hari. Atas alasan tak pandai, aku ajarkan. Atas alasan tiada susu, aku buktikan yang susu dia ada. Tapi akhirnya dia sendiri tak mahu atau lebih tepat lagi malas nak menyusukan anaknya sendiri. Dia terlalu mua bila ada orang yang uruskan semua hal anaknya, i.e. ibunya. Biarlah dia sesal bila dah lepas pantang bila dia terpaksa uruskan sendiri anaknya nanti. Atau pun mungkin bila anak dia dah dewasa nanti sebab anak tak rapat dengan dia sebab manja dengan atuknya.

Kes kedua, kawan aku yang dah 5 orang anak. Dia memang menyusukan semua anaknya. Tetapi tidak secara eksklusif kerana faktor ruang kerja yang tidak mengizinkan. Aku tidaklah kesal sangat kalau sekarang dia masih bekerja. Dah jadi full-time housewife pun dia tak sempat nak susukan anak dia. Dulu masa jadi projek manager pandai pulak bahagikan masa nak pi makan, pi hantar barang, pi hantar anak ke nursery. Bila dah jadi suri rumah takkan tak boleh buat jadual untuk bagi anak makan. Tu pun sorang anak dia mak mertua yang bela. So yang dia jaga cuma 4 orang jek. Serius aku memang tak faham. Masa aku dengar dia dah campur susu aku rasa muka aku berubah gila agaknya. Sebab lepas tu dia sendiri terasa kot yang aku tak agree dia campur susu formula. Lantaklah.. anak ko dah masuk 5. Ko patut dah lagi banyak ilmu nak besarkan anak dari aku yang baru sorang nie.

Setakat nie, cuma sorang jek yang buat aku terubat sikit. sepupu aku yang baru bersalin anak perempuan. Dia mungkin aware sebab mak mertua dia susukan semua anak dia yang 8 orang tanpa campur susu formula. Jadi, dia takde alasan untuk kata susu takde. Aku bersyukur jugaklah sebab aku tak payah tahan rasa tak puas hati aku. Dalam hati aku cuma kata, mungkin dia tak sempat cari ilmu. Yang aku cuma mampu buat sekarang, bila nampak kat klinik ada orang yang menyusukan anaknya dengan susu botol, aku akan tanya kenapa dan cuba terangkan apa yang dia perlu tahu dan menggalakkan dia menyusukan dengan susu ibu.

To all PC's, semoga perjalanan kita dimudahkan-Nya. Insya-Allah.

1 comment:

Umi said...

sungguh berani... :)