Blog ini sekadar cerita-cerita biasa dan perkongsian sebuah pengalaman kehidupan untuk rujukan bersama

Wednesday, March 31, 2010

Siapa kata Tanah Melayu tiada penulis buku motivasi...

Petikan daripada buku Perangai Bergantung kepada Diri Sendiri, tulisan Pendita Za'ba

"Tiap-tiap orang diwajibkan beramal dan beribadat sendiri dengan usaha dan tenaganya - tidak pernah disuruh ia mengira dirinya itu mesti bergantung kepada doa orang sahaja atau kepada fidyah penebus yang dibuatkan orang sahaja bagi mendapatkan kejayaan dan keselamatannya di akhirat kelak! Tuhan tiada pernah menyuruh kita mesti berharap kepada sedekah tahlil dan bacaan-bacaan Qul Hua'llah dari orang apabila mati kelak!!..."

Sekali baca, macam mu'tazilah dan muhammadiah pun ada.. tapi kalau difikirkan secara umum ada kebenarannya. Kalau nak harapkan orang doakan kita mestilah ada yang kenal kita dan baik dengan kita. Kalau nak ada yang bersedekah untuk kita, mestilah kita kena tinggalkan harta untuk diwasiatkan supaya disedekahkan, setidak-tidaknya, kita sendiri selalu bersedekah sewaktu hidup supaya orang ingat untuk mengirim sesuatu buat kita bila sudah kembali ke "sana" nanti. Selebihnya dah banyak dibicarakan dalam banyak buku motivasi tulisan penulis hari ini dari dalam dan luar negara.

Aku mengagumi beliau kerana pemikirannya yang melangkaui zamannya. Macam Dr. Mahathir juga pada zamannya. Cuma bezanya beliau seorang ilmuwan. Pertama kali mengaguminya bila aku harus memilih seorang tokoh untuk dibentangkan ketokohannya dalam masa 3 hari. Kiranya masuk pertandingan bidan terjun jugaklah masa tu kat UiTM. Dapat tempat ke berapa pun aku dah tak ingat. Tapi yang pasti aku rasa puas hati sebab aku dapat belajar suatu yang baru, dan dapat beritahu orang lain apa yang aku baru temui yang orang lain belum tahu masa tu. Sebelum pertandingan tu aku tak pernah tahu yang idea penubuhan Universiti seumpama UIA telah dicetuskan lebih awal oleh Za'ba lama dahulu. Frankly, aku sebenarnya bukan pandai sangat tang puhlic speaking nie... tapi dah kena suruh, gagahkan jugaklah diri... boleh buat dan impress orang, aku dah cukup puas hati walaupun tak menang.

Thursday, March 25, 2010

Posting terakhir untuk hari ini... :apa kes?

Sesi melangut sambil menerjah blog kengkawan di alam cyber dah makin hampir ke penghujung. Sekarang adalah sesi menung memikirkan apa nak masak dengan ayam kampung tua yang diborong oleh bonda tercinta. Buntu jugak kepalaku nak pikirkan apa nak digayakan dengan ayam tua tu.. Nak cakap lepas makan ayam goreng tua tu malam tadi ku tak sampai hati sebab dia yang beli, kite orang laki bini paka t telan jek apa yang mampu. hb ku yg kurang gigi tu tolak kat aku mana part yang di luar kapasiti mesin pemprosesan dia. Haku jugak lah jadi SWM kat rumah nie.. layan... nampak gaya, masak sup jek lah.. boleh makan dengan mi atau kue tiaw yg ada dalam peti ais tu... redha jek laa.. tapi sedap gak mlm2 makan mi sup ditambah rencah sambal kicap.. best3x.. (dah terbayang mi sup panas dengan sambal kicap...) x sabar pulak nak masuk dapur... tunggu...

Monday, March 22, 2010

Ibuku dan susunya...

Aku adalah anak susu ibu dari awal lahir sampai umurku 2 bulan.. lepas tu mak aku try untuk terus bagi dengan mengepam sampai ke titisan susu terakhir yang dahbercampur darah.. then terus stop. Sebab masa tu kurang info tentang cara penghasilan susu ibu. Hari ini setiap kali mak aku tengok aku menyusukan anak aku, dia mesti melahirkan kekesalan dia kerana tak dapat menyusukan aku macam mana aku menyusukan anak aku.. Tapi aku tetap rasa mak aku dah buat yang terbaik masa tu untuk aku.

p/s: Terima kasih mak... Diah tetap sayangkan mak..

Masalah sosial.. umumnya..

Suatu ketika dahulu, masalah sosial banyak berkait dengan remaja. Tanpa kita sedar, hari ini remaja dah makin dewasa. Yang dewasa makin tak berakhlak, melahirkan anak-anak yang tak terbela dan tak terdidik. Tekanan hidup yang menuntut kepentingan material didahulukan daripada kepentingan spiritual. Apa pilihan yang kita ada?

Dulu kita selalu tengok anak-anak orang susah lebih berjaya kerana mereka bekerja di sekeliling rumah dan ada banyak masa untuk memantau pergerakan dan aktiviti anak-anak mereka. Bagi golongan lebih berada, kebanyakan ibubapa makan gaji. Tapi pada waktu itu kebanyakan ibu adalah suri rumah sepenuh masa (kalau bekerja pun bekerja dari rumah) anak-anak masih dalam ruang lingkup pengawasan keluarga dan masyarakat sekeliling.

Kemajuan dan kemakmuran negara telah membolehkan mobiliti sosial berlaku dan meningkatkan taraf hidup serta kos sara hidup kita. Tapi ia juga terpaksa dibayar dengan meninggalkan anak-anak di rumah pengasuh dan di tangan pembantu rumah. Masa untuk anak-anak semakin terhad sehingga kita sendiri tak kenal perangai sebenar anak-anak kita. Saya sendiri yang baru menjadi ibu selama 8 bulan seperti tidak terkejar perkempbangan anak saya. Banyak perkembangan anak saya, saya pantau dari laporan pengasuh yang juga sepupu ibu saya. Dia jugalah yang banyak mengajar tentang pengurusan bayi selain dari ibu saya sendiri. Sokongan sosial sebegini saya dapat secara percuma kerana saya masih ada saudara yang berdekatan selain ibubapa saya dan suami sendiri.

Dahulu masyarakat kita duduk di sekeliling komuniti yang rata-rata kita kenali. Sekarang keadaan sudah jauh berbeza. Kadang-kala jiran sebelah rumah pun kita lupa nak tegur. Tambah lagi jiran baru yang kadang-kadang kita tak sempat nak berkenalan. Mungkin itu hikmah kenapa ibubapa kita dahulu suka memadankan jodoh dengan saudara yang dekat atau rakan taulan yang hampir. Lebih mudah utnuk bertanya khabar anak-anak, dan lebih mudah untuk mengelakkan perceraian dalam rumahtangga kerana ibubapa mertua sama-sama mendamaikan berbanding kalau sesama besan tidak saling mengenal pastilah masing-masing nak memenangkan anak sendiri dari nak mendamaikan antara suami isteri.

Bila waktu paling sesuai?

Aku sebenarnya masih menuntut tapi sekarang nie dah lama pembelajaran aku tertangguh dek keadaan dan kemalasaan aku yang tak terbendung. dengan kehadiran si kecik menambah lagi tahap kebuntuan aku tang bila aku nak mula ke kelas semula? Kalau melihat pada situasi semasa, aku rasa macam nak tunggu mak aku pencen jek. So, weekend aku leh pi kelas dan mak aku boleh babysit anak aku. Harapan aku masa tu anak aku dah behave better supaya senang neneknya mengurusnya di rumah semasa ketiadaan aku...

"Ya Allah, mudahkanlah perjalanan perancanganku ini...."

Anakku suka menggigit...

Aiman dah genap 8 bln. Macam-mcam perangai barunya yang mengisi hari-hariku. Tapi satu perangainya yang buat semua orang tak tahan ialah perangainya yang sangat suka mengigit dengan gigi barunya yang dah 6 batang tu (2 gigi kapak yg besar dan 4 gigi depan sebelah bawah. Kalau mengigit barang-barang tu tak perlu ceritalah. Yang buat tak tahan tu suka mengigit anggota badan orang lain. Tangan, lengan, paha, bahu. Terutamanya bila dia tak dipedulikan, dia akan perlahan-lahan merangkak kepada individu yang dia mahukan perhatian itu lalu mengigit mana anggota badan yang dia boleh capai.. Kadang-kadang for no reason pun dia boleh mengigit. Dia gigit macam nak makan jek gayanya (read: gigit dan sentap). Manalah tak sakit. Tapi kalau dengar orang mengerang sakit, pandai lak lepaskan...

p/s: apa aku nak buat dengan peel dia yang satu nie...???

Friday, March 19, 2010

Cara mengisi masa lapang di tempat kerja....

"Apa aku nak buat hari nie? "Bos, ada kerja nak buat tak?", Bos: pandang dengan muka blur.. dan jawab takde... balik ke meja kerja... sambung melangut. Belek2 PC, tengok e-mel, update apa2 yang patut sampai e-mail dah lama tak buka pun pi update.. buang segala-mala sampah-sarap dalam PC yang dah tak diperlukan... pas tu x tau nak buat apa dah...."

Anda ada rasa macam kenal dengan situasi di atas? Kalau ya... apakah tindakan anda agaknya selepas itu?

:weng dah giler babas....

Thursday, March 11, 2010

Lagi Kes Dera 1

Kes dera dan aspek psikologi menurut seorang sahabat ada dicoretkan di sini.

Saya secara peribadi menyokong sedikit sebanyak pendapat beliau. Memang keadaan sosial dan sosioekonomi sekarang menuntut dan menekan kehidupan kita sehingga kita hilang akal pertimbangan yang waras.

Tapi sebagai sebahagian dari anggota masyarakat, apa pula peranan yang boleh kita mainkan untuk mengurangkan kejadian seperti yang berlaku kepada adik Syafiah. Masyarakat perlu berganding bahu membenteras masalah penderaan. Lagi satu kes dera nie bukan setakat penderaan fizikal sahaja. Tapi ada juga penderaan seksual, penderaan mental dan lain-lain bentuk penderaan lagi yang kita kena tahu macam mana nak kesan berlaku pada seseorang. Kenapa penting? Sebab menurut kajian **saper tah.. lupa lak.. anak mangsa dera berpotensi besar untuk turut mendera di masa akan datang.. Boleh tengok trend di sekolah asram bila senior buli junior, the trend repeated itself sehinggalah sekarang getting worse sampai ke tahap membunuh.

Jadi, kepada yang nampak sesaper yang disyaki kena dera, tolonglah aproach and slow talk dgn mangsa untuk siasat atau laporkan pada pihak berwajib untuk diambil tindakan.

Tag: Cerita Asrama 1

Sebagai tanda penghargaan kepada Liz kerana meng'tag' saya di sini, saya kisahkan jugaklah cerita silam saya semasa bermastautin di Sekolah Menengah Sains Muar (saya adalah batch SPM97).

Terlalu banyak nak diceritakan kalau sebut kisah-kisah di asrama. Kalau ikut kategori ada kategori memori dengan senior, memori dengan classmate, memori dalam dorm dengan dorm-mate memori dengan cikgu etc...

Untuk batch kite orang kite ada group sendirik kat Facebook. kat situ tetukar cerita dgn kawan2 lama.

Untuk memendekkan cerita kita mulakan dengan kategori memori dengan senior.

Bagi sesetengah orang derang rasa 1st day orientasi, tapi aku x rasa sbb aku masuk tengah2 minggu orientasi. dengan xde info apa pasal etika dan peraturan dalam minggu orientasi, aku redah jek masuk. Hari pertama aku dah melawan dengan PKR (sorry kak Izan).. it was spontaneous reaction dalam kepenatan dan kebengangan. Both party tengah angin, so jadik lah lagu tu semata2 kerana aku pakai tudung berenda. Tapi kak Izan memang smart sbb dia blah instead of sambung marah. Dia cuma minta sorang akak kat situ brief aku pasal minggu orientasi dengan attitude utk adapt to the environment (tapi still in bad mood) ahaks...

Second tragedy was with front neighbour of our dorm. Aku tak tau apa kes akak sorang tu nak aim aku. Semata2 sbb akak angkat aku best friend dia, suka hati dia nak aim aku dan marah2 aku pasal petty things yang tak masuk akal. Sampai satu tahap aku dah penat gaduh dengan dia, aku surrender gak laa.. penat kay kalau asyik kena panggil pergi dorm dia semata nak dengar dia tengking aku (walaupun aku nie spesis tuli dan tak peduli) terpaksalah aku berlakon ala-ala skema gaban, innocent walaupun dalam hati aku menyumpah seranah berbakul-bakul.

Tragedi-tragedi kecil semasa sesi mengumpul signature pengawas biarlah dalam sejarah aku jek, sebab aku tak ingat pun. Yang pasti aku tak pernah dan tak kuasa nak tengok muka pengawas2 lelaki sebab aku tak lalu bila derang perasan junior yang tak lawa nie nak ngorat... hahaha...

bersambung....

Wednesday, March 10, 2010

Mufti Palsu, Sijil Palsu

Mufti Palsu, Sijil Palsu

Saya tak pernah bercakap soal ini walau pun dalam diam saya sebenarnya menyokong tindakan JAIS. Dah makin ramai golongan pengikut Dr. Asri nie.

Tuesday, March 9, 2010

Meraban... hand phone vs public phone

Hari nie sungguh laa mentansionkan sbb pembaziran petrol secara berlebihan telah berlaku gara-gara handphone ku yang telah kena bar. Pi MMHE hntr invois dgn tender settle. igt nak pi beli MAB dgn supplier kat Pasir Gudang. Cari lah public phone rata pasir gudang dari jln perak sampai air biru aku cari tak jumpa. Yang jumpa semuanya tak berfungsi.

Last2 aku balik n singgah tmn Rinting cr public phone lagi sekali sbb nak cancel appointment. Sungguhlaa sakit hati. Nie lah padah bila hand phone lebih berkuasa dari public phone. Teringat zaman belajar dulu dok simpan syiling pasal nak biar senang bertelefon guna public. Walau ada handphone masih setia dgn public phone sbb nak kawal ekonomi. Akhirnya, aku balik jek ke ofis dengan tak dapat apa2. Nak pi bayar bil kat tmn molek pun cancel sbb xnak lambat sampai ofis. nanti lewat hi-way bersejarah tu dah mula jam. Nak jadi malang lagi aku boleh terlajak nak masuk hi-way plus kat pasir gudang, dan end-up kena balik ke ofis lalu uda dan tampoi. Sungguhlaaa si lebai malang haku hari nie.... tension lerrr sesangat....